"PERHATIAN: Setiap isi kandungan di dalam blog ini adalah hasil kreativiti Penulis semata-mata. Setiap penulisan adalah tidak bermaksud utk menyentuh sensitiviti mana-mana pihak. Sekiranya terdapat ayat-ayat yg menyentuh sensitiviti, ini adalah secara tidak disengajakan dan penulis memohon beribu kemaafan. Dilarang sama sekali menerbit, menplagiat isi kandungan blog ini tanpa kebenaran Penulis. ~ Gieyana"

Gieyana & Co ® : New Entry

Friday, November 23, 2012

Formula untuk Merakam Foto yang Hebat

Special Note : Terima kasih buat tuan asal blog ini yg memberikan saya menyumbangkan suara..opss! memulakan entry.

Sumber : http://www.fototeacher.com/blog/

Ramai orang yang boleh merakam gambar. Tetapi tidak ramai yang mampu merakam gambar yang menarik atau gambar yang hebat. Kadangkala, ada yang terfikir, cara untuk menghasilkan foto yang hebat adalah satu misteri atau satu rahsia yang hanya orang tertentu sahaja yang mengetahuinya. Malah, ada yang seolah-olah menyangka, jurufoto yang hebat seakan-akan mempunyai kuasa ajaib dimana setiap sentuhan rakamannya akan menghasilkan karya agung. Tanggapan ini tidaklah benar. Jurufoto hebat juga pernah gagal dan pernah buat silap.
Ketahuilah, sebenarnya dalam apa jua bidang, setiap perkara boleh dipelajari. Setiap kejayaan boleh dicapai jika kita melalui jalan yang betul dan salah satu kuncinya ialah – kerja keras. Dalam artikel ini, saya ingin bincangkan 7 perkara penting yang perlu anda berikan perhatian untuk menghasilkan foto yang hebat.

ILMU
Suka atau tidak, untuk mendapatkan foto yang hebat, kita perlu mempunyai ilmu yang cukup. Semakin tinggi ilmu yang dimiliki, semakin besar peluang untuk menghasilkan foto yang hebat. Ilmu boleh diperolehi dengan berbagai cara. Kita boleh membaca buku, membaca majalah dan membaca dari laman web. Kita juga boleh menghadiri bengkel fotografi atau belajar terus dari jurufoto lain yang lebih berpengalaman.
Tiada alasan untuk tidak belajar. Ada banyak cara untuk belajar. Pilihlah cara yang sesuai dengan bajet, kelapangan masa dan keselesaan anda. Apa yang penting, kita perlu fahami teori asas fotografi terlebih dahulu. Jangan hanya merakam gambar secara ikut-ikutan dan bergantung kepada nasib semata-mata. Setiap perkara yang berlaku ada sebabnya dan boleh dijelaskan secara teori. Gambar yang hebat sebenarnya boleh dirancang penghasilannya. Ia bukan terjadi sendiri. Untuk itu, kita perlu ada ilmu untuk menghasilkan foto yang hebat.
Setelah ilmu diperolehi, jangan lupa untuk mempraktikkannya. Dengan melakukan praktikal, barulah kita tahu ketepatan dan keberkesanan ilmu yang telah dipelajari; lalu kita boleh pula menyesuaikannya. Dengan melakukan praktikal juga, kita mungkin akan terjumpa dengan masalah lain, lalu kita akan belajar lagi untuk melengkapkan ilmu yang telah kita pelajari. Ingatlah, ilmu yang belum diamalkan adalah ilmu yang belum sempurna.

SUBJEK
Pada peringkat awal dalam fotografi, kita biasanya akan merakam gambar berbagai jenis subjek dengan berbagai jenis teknik. Ini adalah normal dalam proses pembelajaran di peringkat awal kerana kita perlu faham berbagai perkara asas dalam fotografi secara umum. Pada peringkat ini juga, kita masih tercari-cari subjek apakah yang paling menarik untuk dirakam. Tetapi, setelah melepasi peringkat asas dalam fotografi, kita perlu memilih subjek kita, bukan lagi merakam semua subjek secara rambang.

Untuk mendapatkan foto yang hebat, kita perlulah merakam subjek yang sesuai dengan minat kita. Contohnya, jika anda meminati aktiviti luar seperti jungle trekking, maka, rakaman foto mengenai alam semulajadi tentu lebih sesuai untuk anda. Secara khususnya, mungkin anda minat untuk merakam gambar makro berbagai jenis serangga, gambar burung atau gambar pemandangan alam semulajadi.
Kita perlu mempunyai minat yang mendalam terhadap subjek rakaman kita. Apabila kita minat mengenai sesuatu subjek, kita akan suka untuk ambil tahu banyak perkara mengenai subjek tersebut. Dengan pengetahuan yang luas mengenai sesuatu subjek, kita boleh merakam gambarnya dengan lebih baik. Ini kerana kita ada banyak cerita yang ingin disampaikan mengenai subjek tersebut. Dengan arifnya kita mengenai subjek tersebut, kita juga dapat menyampaikan ‘ceritanya’ dengan lebih baik.
Contohnya, jika kita mempunyai minat mengenai kehidupan burung tertentu, kita akan suka untuk tahu tentang habitatnya, tabiatnya, makanannya dan lain-lain perkara mengenai burung tersebut. Kita juga akan tahu – pada waktu bila, dimana, dari sudut mana dan dengan teknik apakah subjek tersebut harus dirakam agar gambar yang menarik dapat dihasilkan.
Jurufoto yang merakam gambar ini mengkhusus dalam merakam gambar labah-labah sahaja. Dengan minat yang mendalam mengenai subjeknya dan dengan pengkhususan yang dibuat, beliau bukan sahaja pakar dengan teknik yang tertentu, tetapi turut pakar mengenai subjek rakamannya. Beliau dapat mengenali berbagai spesis labah-labah, tabiatnya, habitatnya dan lain-lain ilmu berkaitan labah-labah. Dengan pengetahuan mendalam mengenai subjeknya ini, beliau dapat merakam gambar-gambar menarik mengenai labah-labah yang tidak dapat dirakam oleh jurufoto lain. (foto oleh Amir Ridhwan)

Elakkan merakam gambar sesuatu subjek sekadar terikut-ikut dengan orang lain sedangkan kita sebenarnya tidak meminati subjek tersebut. Tanpa minat kepada sesuatu subjek, kita tidak akan mempunyai keghairahan (passion) terhadapnya. Tanpa keghairahan, kita tidak akan berusaha kuat untuk mendapatkan gambar yang terbaik. Tanpa keghairahan juga, proses untuk mendapatkan gambar yang hebat akan dirasakan sebagai satu beban yang tidak seronok dilakukan.

KELEBIHAN (ADVANTAGE)
Selain dari merakam gambar subjek yang kita minati, kita juga sebaiknya mencari subjek yang kita mempunyai kelebihan atau kemudahan untuk merakam gambarnya. Contohnya, jika anda minat merakam gambar senibina, anda juga sebaiknya mempunyai kelebihan lain seperti bekelulusan sebagai seorang arkitek misalnya atau anda tinggal di kawasan yang mempunyai banyak bangunan dengan senibina yang menarik seperti di Putrajaya. Adalah sukar untuk anda mendapatkan gambar senibina yang baik jika anda tinggal di kawasan yang jauh dari subjek anda. Ini kerana, untuk mendapatkan gambar yang baik, anda perlu selalu merakam gambar subjek anda sehinggalah anda benar-benar mahir.
Sebagai contoh lain, sekiranya anda tinggal di negeri Sabah yang terkenal dengan keindahan dan kekayaan alam semulajadinya, anda mempunyai kelebihan untuk merakam gambar-gambar pemandangan alam semulajadi yang cantik atau merakam gambar hidupan liar di sana. Sekiranya anda tinggal di Sabah, tetapi anda hanya berminat merakam gambar kereta lumba F1, bermakna anda tidak menggunakan sepenuhnya kelebihan dan peluang yang telah ada di depan mata anda.
Jadi, cuba fikirkan, dengan situasi anda sekarang, apakah kelebihan yang telah anda miliki dan bagaimana anda boleh menggunakan sepenuhnya kelebihan tersebut untuk menghasilkan gambar yang menarik?

PERSEDIAAN
Gambar yang baik jarang terhasil dari rakaman rawak dan nasib baik semata-mata. Gambar yang baik terhasil dari rakaman yang didahului dengan persediaan yang rapi. Persediaan di sini bermaksud ilmu, kemahiran dan kajian mendalam mengenai subjek rakaman anda. Selain dari itu, persediaan lain juga adalah penting; seperti mencari idea, mencari lokasi menarik, mencuba teknik tertentu untuk rakaman gambar tertentu dan sebagainya.
Perancangan juga adalah penting. Orang yang gagal merancang sebenarnya merancang untuk gagal. Kita tidak boleh dengan mudahnya membawa kamera, keluar ke bandar tanpa tujuan, lalu berharap untuk dapat rakam gambar yang baik. Kita mesti merancang terlebih dahulu secara spesifik, apakah yang ingin dirakam, dimanakah lokasi rakaman, apakah teknik yang akan digunakan, apakah cabaran yang bakal dihadapi dan bermacam perkara lain yang perlu difikirkan dan perlu dilakukan persediaan.
Untuk merakam gambar pemandangan, selain dari ilmu umum yang perlu diketahui, kita juga mungkin perlu belajar menggunakan teknik-teknik atau peralatan-peralatan tertentu bagi menghasilkan foto yang menarik. Gambar ini dirakam menggunakan kamera infrared untuk mencapai kesan yang unik agar gambar pemandangan yang dirakam dapat memberikan kelainan kepada subjek yang dirakam. (foto oleh Affandi Abd Hamid)

Selalu juga berlaku, proses merancang atau pre-production itu memakan masa yang lebih lama berbanding masa yang digunakan untuk merakam gambarnya. Tetapi, biarlah kita benar-benar bersedia walaupun mengambil banyak masa, asalkan usaha kita itu menjanjikan rakaman gambar yang hebat.
Memang tidak dinafikan, adakalanya sesuatu gambar yang hebat telah dapat kita rakam kerana kita bernasib baik atau memang sudah rezeki kita pada hari itu. Adakalanya, kita pun amat bergantung kepada tuah untuk merakam gambar yang menarik. Tetapi, ingatlah bahawa, tuah hanya bermanfaat untuk orang yang bersedia. Bayangkan pada suatu hari, ketika anda sedang memandu, tiba-tiba anda melalui satu kawasan yang kelihatan sangat cantik dan kebetulan pula pada waktu itu, langit senja penuh dengan awan yang sungguh indah. Anda mungkin bertuah pada waktu itu untuk melihat pemandangan yang indah, tetapi anda mungkin tidak bertuah sebagai seorang jurufoto kerana anda tidak membawa kamera bersama pada ketika itu. Tetapi, katakan pula jika anda mempunyai kamera pada waktu itu, adakah anda telah bersedia dengan mempunyai ilmu dan kemahiran yang cukup untuk merakam gambar yang hebat? Jadi, bersedialah secukupnya agar apabila tuah menjelma, ia akan menjadi milik anda.

FOKUS
Sebelum keluar untuk merakam gambar, tetapkan matlamat anda. Fokuskan fikiran dan perhatian untuk mendapat apa yang telah anda rancangkan. Jangan cepat rambang mata atau terlalu tamak untuk merakam berbagai-bagai subjek yang tidak dirancang, kecualilah jika subjek tersebut betul-betul menarik.
Usahakan betul-betul untuk mendapatkan apa yang telah dirancang. Tidak rugi jika anda mengabaikan subjek-subjek lain dan berikan tumpuan kepada satu subjek sahaja. Adalah lebih baik mendapat sekeping gambar yang hebat berbanding mendapat 10 gambar yang ‘biasa-biasa’ sahaja kualitinya.
Selain dari tumpuan terhadap subjek, anda juga perlu berikan tumpuan kepada peralatan yang digunakan. Maksud di sini ialah, bawa peralatan yang diperlukan sahaja untuk merakam gambar sebagaimana yang dirancang. Tidak perlu bawa kesemua peralatan yang anda ada hanya kerana bimbang kalau-kalau ada subjek lain yang akan muncul. Semakin banyak peralatan yang dibawa atau semakin banyak pilihan lensa yang ada, tumpuan kita juga akan lebih mudah terganggu. Oleh kerana terlalu sibuk berfikir tentang lensa dan aksesori apa yang hendak diguna, kita akan hilang tumpuan terhadap subjek kita. Faktor berat beban memberi kesan kepada tenaga kita terutamanya ketika kita perlu banyak berjalan kaki untuk merakam gambar.

MELIHAT
Sebelum merakam gambar yang bagus, kita perlu ada mata yang mampu ‘melihat’; bukan sekadar penglihatan biasa, tetapi penglihatan unik sebagai seorang jurufoto yang mampu menterjemahkan apa yang dilihat menjadi sebuah foto yang menarik. Ini juga disebut sebagai The Art of Seeing atau seni melihat. Untuk mempunyai mata istimewa yang mampu melihat apa yang orang biasa tidak dapat lihat memerlukan ilmu dan latihan.
Sebelum gambar dirakam, lihatlah, fikirlah dan tanyalah diri anda – adakah subjek yang bakal dirakam berbaloi untuk dirakam? Adakah subjek tersebut cukup menarik? Apakah sebenarnya yang ingin anda tunjukkan atau ingin anda sampaikan kepada orang yang melihat gambar ini nanti? Jika sesuatu subjek tersebut benar-benar menarik, anda akan rasa teruja dengannya. Jika tidak, jangan membuang masa untuk merakamnya kerana ianya tidak akan menjadi.
Setelah subjek anda telah dipastikan, dapatkan komposisi yang menarik untuk merakam gambar. Subjek yang menarik dengan komposisi yang salah tidak akan menjadikan gambar anda menarik. Sebelum shutter dilepaskan, buat dulu keputusan samada gambar tersebut lebih baik dirakam secara melintang (horizontal) atau menegak (vertical). Adakah ia memberikan impak yang lebih baik jika dirakam dengan format 2:3, 1:1 atau 1:2? Begitu juga dengan banyak lagi perkara lain yang perlu dipertimbangkan seperti latar depan, latar belakang, jenis lensa yang sesuai digunakan, depth-of-field, kesan kelajuan shutter dan sebagainya.
Contoh gambar dengan aspect ratio 2:3 iaitu format gambar seperti yang dirakam oleh sensor kamera DSLR biasa. (foto oleh Hasnuddin Abu Samah)

Satu lagi perkara yang perlu dipertimbangkan sebelum gambar dirakam ialah, pastikan bahawa terdapat 3 elemen yang menarik di dalam gambar anda. Biasanya, gambar yang hanya mempunyai satu elemen menarik tidak cukup kuat untuk menjadi gambar yang hebat. Contoh 3 elemen yang dimaksudkan di sini ialah: pertama, subjek di dalam gambar itu sendiri adalah menarik. Kedua, pencahayaan pada ketika itu juga menarik. Ketiga, latarbelakang di dalam gambar juga adalah menarik. Contoh lain, mungkin faktor pertama ialah subjek mempunyai ekspresi menarik. Kedua, teknik yang digunakan menarik (seperti teknik slow shutter) Ketiga, warna yang terdapat di dalam keseluruhan gambar adalah menarik. Tidak kisah apa pun teknik atau objeknya, pastika ada 3 elemen menarik di dalam gambar anda.

MASA
Untuk mendapatkan foto yang hebat, kita tahu kita perlu ada peralatan yang sesuai, ilmu yang mencukupi dan kemahiran yang tinggi. Selain dari itu, ada satu lagi faktor yang jarang diperkatan, iaitu kita juga perlu sanggup luangkan banyak masa untuk berlatih dan berusaha untuk merakam gambar yang hebat. Biasanya, orang yang mempunyai banyak wang mempunyai masa yang kurang, sebaliknya, orang yang mempunyai banyak masa, mempunyai kurang wang. Jadi, orang yang banyak wang, mampu membeli peralatan yang mahal, tetapi mereka kurang masa untuk berlatih merakam gambar, begitu juga sebaliknya. Masing-masing ada kelebihan dan kekurangan. Tetapi, suka atau tidak, kita perlu mencari masa untuk merakam gambar. Apa pun kekurangan yang kita ada, kita perlu mencari jalan penyelesaiannya.
Contoh gambar dengan aspect ratio 1:2 atau dikenali juga dengan format panoramic. Format ini berasal dari kamera medium format 120 dengan saiz imej 6X12 cm. Gambar ini dirakam dengan kamera DSLR dan kemudiannya dilakukan pemangkasan (cropping) di dalam perisian Adobe Photoshop untuk menjadikannya sebagai gambar berformat panoramic. (foto oleh Hasnuddin Abu Samah)

Jika difikirkan, tidak ada rahsia untuk menjadi seorang jurufoto yang hebat. Apa yang perlu dilakukan hanyalah berlatih dan berusaha untuk memburu gambar yang anda idamkan. Semakin banyak masa yang kita luangkan untuk merakam gambar, semakin besarlah peluang untuk kita mendapatkan hasil yang hebat. Tidak kira apa pun yang kita lakukan, sesuatu pekerjaan yang dilakukan secara kerap dalam satu tempoh masa yang lama pasti akan membuatkan kita mahir dalam melakukan kerja tersebut. Lebih-lebih lagi jika kita hanya menumpu kepada satu kemahiran yang khusus.

Cuba bayangkan jika sekarang ini anda tidak pandai memasak nasi goreng. Jika anda belajar asasnya, dan berlatih memasak nasi goreng 5 kali sehari pada setiap hari; agaknya, berapa lamakah masa yang perlu anda ambil untuk berjaya menghasilkan nasi goreng yang sedap? Mungkin cuma dalam masa 2-3 hari sahaja! Mudah saja caranya. Tetapi, bukan semua orang yang sanggup melakukannya. Jadi, berhentilah mencari alasan dan berusahalah mendapatkan gambar yang hebat jika itu yang benar-benar anda mahukan.
Kita teruja melihat gambar-gambar oleh jurufoto profesional. Gambar-gambar mereka sungguh hebat hingga adakalanya terdetik di dalam hati kita bahawa kita tidak akan berupaya mencapai tahap seperti mereka. Malah kadangkala, ada bisikan negatif memberi alasan, jurufoto profesional itu kononnya memang berbakat, mereka menggunakan peralatan mahal, mereka berpendidikan tinggi dan sebagainya. Tetapi, hakikatnya, mereka juga adalah manusia biasa seperti kita semua. Mereka tidak ada kuasa ajaib dan mereka tidak menggunakan jalan pintas. Pernahkan kita tanya, berapa lamakah atau berapa kuatkah mereka telah berusaha untuk mencapai tahap tersebut? Pernahkah kita tanya, dalam 10 keping gambar hebat yang telah mereka rakam, berapa ratus atau berapa ribu keping pula gambar yang tidak menjadi? Pernahkah kita tanya, untuk menghasilkan sekeping gambar yang hebat itu, berapa lamakah masa yang beliau ambil dan berapa kalikah beliau telah berulang alik ke lokasi yang sama untuk mendapatkah subjek, pencahayaan dan detik yang sesuai?

Hakcipta Terpelihara 2012 – Hasnuddin Abu Samah untuk fototeacher.com

9 comments:

JaSSNaNi said...

banyak format2 nya.. tapi sampai skrg akak guna format auto.. hahahaha.. tak berani nak kacau2 banyak..

Liza said...

Gie, dari mula beli sampai skang tak reti Liza nak tukar tukar setting. Yang Liza tau, nak snap gamabr adam lari, tukat ke AT. Nak kasi bokeh, sreeetttttt kat atas tu kasi ke kanan. Hahaha... Sukati guna ja. Tak jadi, leh delete blk. Bkn pakai filem pown. Haha.

Yantisa said...

good info ... akak ni pun main belasah je .. ada la belajar sikit-sikit online . Kena belajar dengan sifu baru la berkesan sebab akak malas nak study .

Sidratul Muntaha said...

lama dh stop
tpi last aritu main dgn apeture..
setting manual rosaklah..
tensen tol..
lps ni rasanya mmg kami ni jenis food photographer and green life kot?!
mmg takleh jdi potographer majelis kot kak?!
sbb seme gambo mcm tak lawo mana..
ahahhaa..

Dee said...

pjgnya..malas dee nak baca...maybe kalau dee ada dslr dee baca kot..hehehe..anyway good info :)

wantie said...

tips yg baguih...

mcm hg kata aku ni hot hot chicken shit

SueZ said...

PANJANG PLAK ILMU NI...TAPI TETAP TAK FAHAM...HUHUHU

mama_umar_maryam said...

hehehe,mmg btol2 hrpkan auto setting je kt kamera tu ;p

Myra Jay said...

Ok Myra bookmark info ni, Nice sharing kak... :)